Bagaimana Taruhan Olahraga Dibandingkan di Seluruh Dunia

Gamblers Daily Digest -

Taruhan olahraga telah menjadi bagian dari budaya selama berabad-abad. Sejarawan telah tanggal perjudian kembali ke banyak poin dalam sejarah. Namun, banyak yang percaya bahwa orang Romawi mungkin adalah sumber taruhan olahraga paling awal dalam sejarah. Sementara perjudian telah berubah dalam banyak hal, perjudian menjadi semakin umum dengan sportsbook yang bersaing untuk bisnis pemain baru.

Menurut penelitian dan ulasan global, perjudian olahraga saat ini bernilai $50 miliar dan diyakini akan berlipat ganda pada tahun 2026. Untuk alasan ini, bonus buku olahraga menjadi lebih murah hati dan juga menarik, karena ada permintaan yang lebih besar untuk itu! Sementara pasar global membuktikan titik yang tepat bahwa taruhan olahraga meningkat dalam prevalensi, kami memiliki wawasan yang lebih besar tentang seperti apa perjudian dan taruhan olahraga di seluruh dunia. Baca lebih lanjut untuk mengetahuinya.

Eropa & AS

Pasar Eropa adalah pasar taruhan olahraga terbesar dan paling kompetitif di dunia. Sejak 2018, UE telah bertanggung jawab atas hampir setengah pendapatan perjudian dunia. Dengan taruhan olahraga yang juga sekarang dilegalkan di AS, banyak merek Eropa yang segera memperluas kampanye mereka ke AS, jadi UE adalah alasan utama meningkatnya pengaruh di seluruh dunia.

Forbes telah memproyeksikan bahwa sementara Eropa mendominasi industri ini, AS akan mengalahkannya. Dalam dekade berikutnya, semakin banyak negara bagian akan membuka undang-undang perjudian mereka kepada masyarakat umum. Namun, untuk saat ini, UE tidak memiliki undang-undang khusus untuk perjudian. Untuk waktu yang sangat lama, wilayah ini telah dikenal memiliki beberapa layanan perjudian olahraga dan kasino yang paling terorganisir dan efisien di seluruh dunia.

Timur Tengah dan Afrika Utara

Timur Tengah dan Afrika Utara adalah negara mayoritas Muslim yang secara agama melarang perjudian. Meskipun bertentangan dengan hukum di sebagian besar negara-negara ini, itu tidak berarti bahwa perjudian berhenti sama sekali. Banyak akun perjudian luar negeri mewakili tingkat perjudian besar yang keluar dari area ini. Terlepas dari ikatan sejarah dengan budaya Islam dan hubungannya dengan Asyur dan industri perjudian pertama dalam sejarah, perjudian bukanlah sesuatu yang terjadi di tempat terbuka.

Satu-satunya cara wilayah ini menghasilkan uang dari perjudian adalah dengan melegalkan non-Muslim yang mengunjungi negara itu untuk berjudi dan berpartisipasi dalam perjudian olahraga. Namun, sebelum Anda masuk ke taruhan olahraga, bandar taruhan dan paspor harus siap di depan pintu; ini adalah satu-satunya cara taruhan olahraga dan perjudian kasino dapat diizinkan. Mesir adalah contoh yang bagus untuk hal ini, dan terlepas dari aturan ketatnya yang mendalam tentang penduduk setempat, wisatawan dapat berjudi sepuasnya. Diyakini bahwa Mesir sendiri memiliki 14 kasino dan menghasilkan $200 juta dalam olahraga dan perjudian kasino untuk wilayah tersebut.

Afrika

Last but not least, kawasan Afrika diyakini tumbuh sangat stabil dari tahun ke tahun. Diyakini bahwa cryptocurrency adalah alasan untuk memacu perjudian, karena perjudian dapat menjadi tak tertandingi ketika kita memiliki kekuatan blockchain, bukan? Namun, karena peningkatan besar dalam perjudian di area tersebut, merek iGaming yang inovatif percaya bahwa pasar Afrika adalah yang berikutnya meningkat, dan memiliki banyak potensi yang menguntungkan di tahun-tahun mendatang.

Berkat Kenya, Nigeria, dan Afrika Selatan, perjudian di Afrika mencapai $40 juta saja. Sementara sebagian besar pasar taruhan olahraga adalah sepak bola dan pacuan kuda, taruhan olahraga internasional meningkat pesat di kawasan ini karena skema investasi taruhan olahraga dan perusahaan bisnis.

Semuanya menjadi lebih sederhana ketika teknologi meningkatkan aksesibilitas. Dengan semakin banyak penjudi yang memiliki akses ke perangkat seluler dan koneksi internet yang baik, perjudian telah menjadi hiburan A hingga B sederhana yang dapat dinikmati semua orang.

Author: Jeffrey Martinez