Joachim Andersen dari Crystal Palace menerima Ancaman Kematian

Joachim Andersen dari Crystal Palace menerima Ancaman Kematian

defender_for_crystal_palace_joachim_andersen_received_death_threats_after_liverpools_darwin_nunez_was_ejected_for_headbuttingBek Crystal Palace, Joachim Andersen, menyatakan bahwa ia menerima ancaman pembunuhan serta turbulensi online yang kasar setelah pemain Liverpool Darwin Núñez dikeluarkan karena menanduk Andersen saat pertandingan Liga Premier Inggris (EPL) pada malam Senin, 15 Agustus , 2022.

Ancaman Kematian dan Pesan Kasar

Joachim pergi ke Instagram untuk mengungkapkan apa yang Andersen jelaskan adalah ilustrasi sederhana dari ratusan berbagai pesan kasar yang diterimanya sejak hasil imbang 1-1 di Anfield beberapa hari lalu.

“Mungkin mendapat 300 – 400 pesan tadi malam,” orang Denmark itu memposting ke akun Instagram-nya pada Selasa, 16 Agustus 2022, yang meminta liga dan Instagram untuk segera mengambil tindakan.

Beberapa media olahraga melaporkan bahwa Andersen juga telah berbicara dengan polisi mengenai masalah ini.

Beberapa tangkapan layar menyerukan kematian penjaga gawang Crystal Palace, dan banyak dari komentar yang dimuat penuh dengan sumpah serapah. Beberapa pesan dan postingan mengancam tidak hanya kehidupan Andersen tetapi juga keluarganya yang tidak bersalah.

Seorang juru bicara Liga Premier Inggris mengungkapkan bahwa badan pengatur telah berhubungan dengan klub sepak bola Crystal Palace untuk menawarkan bantuan menurut Asosiasi Pers Inggris.

Kemungkinan Legislasi Inggris Baru

Parlemen Inggris telah dijadwalkan untuk membahas langkah-langkah legislatif baru dan segar pada Juli 2022 yang akan memaksa perusahaan teknologi untuk mengambil sikap yang jauh lebih kuat untuk menantang penyalahgunaan dan kebencian di semua platform mereka, tetapi RUU potensial ditunda hingga undang-undang baru. pemimpin partai konservatif yang berkuasa akan dipilih atau dipilih.

Pertengkaran Headbutting

Núñez memulai debutnya di awal kompetisi pertamanya untuk klub sepak bola Liverpool. Penandatanganan besar offseason tim kehilangan kesabaran dan bereaksi sangat keras setelah pertandingan berdesak-desakan dengan Andersen dari sepak bola saat ia menyodorkan kepalanya ke wajah pemain bertahan Denmark dari klub sepak bola Crystal Palace. Núñez diusir keluar lapangan pada menit ke-57 dari match play. Andersen juga mendapat kartu kuning dalam insiden gila ini Senin malam lalu.

Núñez menghadapi skorsing 3 – pertandingan karena perilaku kekerasannya selama kontes intens Senin malam lalu.

Sumber:

Layanan Berita Associated Press. “Pemain Crystal Palace mendapat ancaman pembunuhan setelah Núñez dikeluarkan”. Pers Associated. Selasa, 16 Agustus 2022.

Author: Jeffrey Martinez